Keluarganya Peminum Alkohol Berat Akan Pengaruhi Keturunan Selanjutnya Sebagai Peminum Juga?

0
34
Minum Alkohol
Minum Alkohol

Seperti mempersiapkan dan membicarakan mengenai pernikahan, Clare Newton tidak sabar untuk memulai kehidupan barunya dengan tunangannya Wayne. Selama berminggu-minggu mereka telah membicarakan sedikit pun kecuali apa yang akan terjadi pada hari besar, apa yang akan mereka lakukan pada bulan madu mereka dan apakah kehidupan akan berbeda setelah mereka menikah.

Tapi ada satu topik pasangan mendiskusikannya dan itu baik untuk memulai sebuah keluarga. Untuk awal dalam hubungan mereka Clare dan Wayne, yang telah bersama-sama selama lima tahun, membuat keputusan bahwa anak-anak akan memainkan peran dalam bahagia mereka selamanya namun akan sangat menyakitkan.

Ini bukan karena pasangan menganggap diri mereka terlalu egois untuk menjaga orang lain. Justru sebaliknya, terlihat dari kenyataannya. Yang benar adalah Clare yang akan senang untuk memiliki anak, namun percaya bahwa sejarah keluarganya akan membuat dia menjadi ibu yang buruk.

Kenapa? Apa masalahnya? Wanita 33 tahun itu adalah seorang pecandu alkohol. Orangtuanya dan kakeknya telah memiliki masalah minum dan dia khawatir bahwa anaknya akan memilikinya juga nantinya, dan itu bukan kesempatan yang ingin dia ambil.
“Saya percaya bahwa saya dilahirkan dengan gen yang membuat saya seorang pecandu alkohol dan bahwa setiap anak yang saya punya akan memiliki kesempatan tinggi memiliki gen yang sama,” katanya.

“Meskipun saya telah sadar selama lima tahun dan tidak punya niat untuk minum lagi, itu akan sangat egois untuk risiko menyampaikan apa pun yang bisa mempengaruhi anak saya dalam kehidupannya itu. Ini bukan sesuatu yang saya harapkan pada siapa pun,” jelasnya.
“Ini bukan keputusan yang ringan buat saya. Saya melihat ibu dengan bayi lewat di jalan dan keluarga bahagia dalam film, dan itu benar-benar menghancurkan hati saya untuk berpikir saya tidak akan pernah memiliki itu, tapi saya yakin saya tidak punya pilihan lain. Ini tidak akan adil bagi saya untuk membawa anak ini ke dunia ini,” ungkapnya.

Ini keputusan drastis untuk setiap wanita muda dan satu-satunya yang ia dapat lakukan. Tetapi apakah Clare benar? Dapatkah Anda mewarisi alkoholisme dengan cara yang sama Anda mewarisi rambut dan warna mata?

Akankah setiap anak yang ia lahirkan secara biologis ditakdirkan untuk menuruninya sebagai peminum beralkohol yang sama seperti ia dan orangtuanya lakukan?
Ilmuwan itu telah berdebat tentang hal tersebut selama bertahun-tahun. Dan tahun lalu sebuah laporan terobosan di Texas Biomedical Research Institute menawarkan bukti menggiurkan tentang link genetik.

Para peneliti mempelajari gelombang otak peminum masalah dan menemukan mereka semua memiliki pola khas yang sama dari aktivitas otak, dan begitu pula anak-anak mereka.

Penelitian lainnya telah menemukan bahwa kembar identik secara genetik memiliki kesempatan lebih tinggi untuk memiliki masalah minum dari kembar non-identik. Selain itu mereka juga mengatakan bahwa koneksi kuat genetik, semakin tinggi risiko adalah dengan pengaruh dari lingkungan rumah bersama dan pendidikan menjadi kurang penting.
Namun, masalah ini rumit, kata Dr William Shanahan, pemimpin konsultan kecanduan di Rumah Sakit Capio Nightingale di London.

“Tidak dapat disangkal bahwa jika Anda memiliki orang tua dengan masalah minum, Anda lebih mungkin untuk memiliki anak yang kecanduan juga, namun belum dapat diputuskan apakah untuk seberapa besar bagian genetika bermain,” katanya.

“Beberapa penelitian menyebutkan anak-anak pecandu alkohol adalah delapan kali lebih mungkin untuk memiliki masalah minum daripada rata-rata, dan tentu saja sebagian besar orang yang saya tangani memiliki riwayat keluarga minum,” lanjutnya.

Mereka mungkin berasal dari garis panjang peminum, dengan orang tua, kakek-nenek, dan bahkan kakek-nenek buyut mereka memiliki masalah minum, tapi kita belum mampu menemukan gen tunggal yang menyebabkan alkoholisme.

“Ada peneliti Denmark yang menarik yang telah melihat anak-anak yang lahir dari orangtua pecandu alkohol yang kemudian diadopsi dan dibesarkan di keluarga bukan peminum. Malahan anak-anak ini lebih mungkin untuk tumbuh dan memiliki masalah minum, yang akan menyatakan adanya unsur genetik,” ucapnya.

“Namun, Anda bisa mengatakan bahwa mereka minum karena mereka tahu mereka diadopsi dan merasa mereka tidak cocok masuk ke keluarga tersebut,” ungkapnya.
“Ada juga penelitian anak-anak yang lahir dari orang tua bukan peminum yang kemudian dibesarkan di sebuah lingkungan yang bermasalah dengan alkohol. Mayoritas anak-anak pergi untuk tetap bijaksana, terlepas dari lingkungan mereka,” jelasnya.

“Jadi ya, saya pikir ada link genetik, tetapi tidak selalu mengikuti. Ia datang ke genetika, kepribadian dan lingkungan,” jelasnya.

Clare dibesarkan di sebuah rumah di mana alkohol selalu ada siang dan malam. Orangtuanya, Wendy dan Geoff, memiliki sebuah pub dan hotel di Norfolk, di mana mereka hidup dengan jiwa pesta.

“Untuk semua penduduk setempat orang tua saya adalah pasangan keemasan,” katanya. “Mereka mengenakan pakaian desainer yang indah, mengenakan perhiasan mahal dan mengendarai Lotus dan Porsche.

“Tapi begitu banyak kenangan masa kecil saya. Saya tidak akan ke sekolah karena tidak ada yang mengantarku, ibuku bermata merah dan ayah saya minum jus jeruk paginya dicampur dengan vodka.

“Saya selalu di bar, duduk di dekat orang tua saya, kaki menggantung di bangku. Saya dibesarkan di dunia dengan percakapan dewasa,” ungkap Claire.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini